Drama Pelakor

Awalnya saya nggak mau nulis soal drama pelakor yang lagi jadi semacam trending topik belakangan ini. Drama pelakor bertebaran di mana-mana.

Drama Pelakor

Drama Pelakor

Tapi kok ya lama-lama ikutan gemes untuk nulis karena hampir setiap hari saya melihat postingan di Facebook dari mereka yang menyerang, mencaci-maki, menghujat pelakor. Viral banget jadi ya mau nggak mau saya ikutan ngeliat. Dan jujur, ngebaca komen-komen itu sadis banget.

Pening cyin…

Yang bikin gregetan ini lebih ke justifikasi untuk cyber bullying dari mereka yang secara berjamaah ikut-ikutan menghakimi si Pelakor.

Di Single Moms Indonesia ada banyak banget kasus di mana perceraian terjadi karena ada sosok ketiga di dalam rumah tangga mereka. Ini juga kok yang kejadian sama saya.

Marah? Pengen jambak? Ya iya lah! Wajaaaar banget say namanya esmosi jiwa.

Tapi seperti yang selalu saya ingetin ke temen-temen di SMI, STOP fokus ke WIL (Wanita Idaman Lain) ini kenapa? Karena satu, kita nggak bisa ngendaliin pihak ketiga ini ya kan, lah suami aja kita nggak bisa kontrol kok kelakuannya! Yang bisa kita kendalikan hanya bagaimana kita bereaksi. We can only control ourselves, mak! Kedua? Suami (atau mantan suami) punya pilihan kok mau selingkuh atau nggak. They have free will! Celana mereka nggak jatuh dengan sendirinya setiap kali ada perempuan yang mendekat dan bermanis manja.

Saya ngerti banget gimana sakitnya dikhianatin pasangan yang awalnya berjanji sehidup semati. Bok, I’ve been there before! Dulu saya juga awalnya nyalahin pihak ketiga ini karena jujur nyalahin orang lain lebih gampang daripada berkaca dan instrospeksi ke dalam. Butuh waktu panjang untuk menyadari kalau saya nggak bisa nyalahin mereka aja tanpa meminta mantan juga bertanggung jawab atas pilihan-pilihan yang dia ambil.

Kesimpulannya:

  • Pelajari pola lakinya dong! Mbak-mbak, kalau dulu udah tau kalau lakinya playboy nggak jelas yang hobi gonta-ganti perempuan apa yang bikin dirimu yakin setelah nikah dia bakalan bertobat? Situ Tuhan bisa ngubah tabiat seseorang belum lagi kalau ternyata si laki ini sex addict! Damn, then you’re in for a rude awakening, honey! Setelah saya cerai saya baru tahu ternyata mantan suami punya sejarah panjang perselingkuhan. Jeeeeng jeeeeng…jadi emang beliau nggak bisa setia pada dasarnya dan saya waktu itu terbutakan cinta.
  • Kalau dulunya si laki suka ngejelek-jelekin mantannya ke kamu…duh Mbak ini mah red flag abis! Kenapa? Biasanya laki model begini yah SOP (Standard Operation Procedures)-nya sama. Dengan ngejelekin mantan (bisa mantan istri atau mantan pacar) dia kan lagi kampanye mencari simpati kamu. Naaaah, ini biasanya polanya keulang lagi di perempuan-perempuan lain yang jadi korban. Si Mbak-nya itu jatuh iba lalu jatuh cinta deh setelah denger Pak Suami terjajah bini dan tersiksa lahir batin. Again, ini juga kejadian sama saya.
  • Laki-laki itu bukan barang! Bukan objek yang bisa direbut, dicuri atau nggak punya otak – eeeh, tapi ada juga sih beberapa kasus yang si laki emang otaknya nggak ada (atau kejedot mungkin!). Yang namanya free will berlaku di sini. Enek lho saya baca komentar yang bilang “Yah namanya juga laki kayak kucing aja, kucing mana yang dikasih ikan nolak.” Jiahahahaha segitu hina dinanya self control kaum pria sampai disamakan dengan kucing yang nggak punya akal sehat? Duh, please deh stop dengan pembenaran-pembenaran patriarkis begini!

via GIPHY

Dulu pernah saya nulis blog post penuh emosi jiwa waktu baca artikel soal laporan studi kepada cowok-cowok anak kuliahan yang katanya nggak bisa setia lalu artikel itu bilang “Ok, kalo begitu sah laki-laki memang tidak ditakdirkan untuk monogami.” Preeet!

Kesimpulan saya nih ya setelah banyak baca, banyak juga denger dari laki yang hobi main perempuan, dari perempuan yang sudi jadi pihak ketiga, dan dari perempuan yang milih untuk bercerai: it takes two to tango! Nggak bener dong kalo nyalahin perempuannya aja lah lakinya juga bangke!

Ada banyak lho Mbak kejadian di mana si pelakor ini malah nggak tahu kalau laki yang nguber-nguber dia itu masih punya anak bini dan belum resmi cerai alias yah ketepu juga sama Penjahat Kelamin eh, si laki. Ada juga yang terlena karena dijanjiin sama si laki kalau dia sedang proses cerai. Ada juga yang secara sadar ya emang bersedia jadi bini kedua, ketiga, dan seterusnya kalo ini sih ya udah lah biarin aja karma yang bales, Sis!

Saya setuju banget sama tulisan Neng Lita di blognya soal pelakor ini dan gimana kaum perempuan malah jadi saling berantem, gampar-gamparan sementara yang laki (PELAKU SELINGKUH!!!) dimaklumin dan dapet free pass karena “Yah namanya juga laki.” Ngok! Basi banget alesan begini.

Nah untuk kita para perempuan please deh, stop jadi pejuang jempol yang gampang banget nge-share tautan berita soal pelakor lalu ikutan mencaci-maki. Kita nggak pernah tahu kondisi sebenarnya dari pernikahan orang lain. Paling gampang sih emang klik share tapi pleaseee belajar menahan diri. Belajar untuk lebih bijak berinternet ria. Nggak semua yang kita lihat itu perlu dishare ulang apalagi dibumbui emosi.

Setuju Bu-Ibu?

Cus lah, mendingan kita ngopi-ngopi aja ngomongin hal-hal berguna yang bikin kita jadi pribadi-pribadi lebih baik. Ada amin saudara-saudara?!

Comments

comments

Follow:
Maureen

Lifestyle and travel blogger, founder of Single Moms Indonesia on a quest of finding joy in everyday life and living life to the fullest with kindness, compassion, grace and a bit of sass.

Find me on: Web | Twitter | Facebook

Share:

10 Comments

  1. March 7, 2018 / 3:05 pm

    Setujuuu 🙂 . Mungkin orang2 yg asal ngebully wil, blm prnh sih ngerasain kalo pasangan mereka selingkuh.. Aku juga males nyalahin para wanita yg di cap sebagai pelakor mba.. Aku jg prnh ngalamin hal yg sama. Cerai krn ex suami selingkuh. Ga bisa sih nyalahin si cewe nya aja. Bisa jd emg ex ku ug kegatelan. Dan aku juga perlu instrospeksi diriku sendiri. Mungkin aku jg ada salah yg bikin suami berpaling.

    Tapi toh semuanya balik lg, kalo memang harus bercerai, ya berarti jodoh kita dengan dia memang udh ditakdirin sampai situ 🙂 . Stop lah menghakimi. Toh banyak sisi positif dr perceraian kmrn yg aku ambil. Aku dpt pengganti, yang jauuuuh lbh baik dr yg pertama 😀

    • Maureen
      Author
      March 7, 2018 / 4:47 pm

      Dalam perselingkuhan sebenarnya ada 3 sisi ya Mbak. Dari si suami, si WIL dan pihak istri. Sedih aja ngeliat label ini jadi beken dan si perempuan itu di bully habis-habisan di medsos malah dijadikan bahan becandaan. Duh, aku nggak tega. Aku nggak merestui perselingkuhan lah intinya, it is wrong tapi kita nggak pernah tau fakta sebenarnya jadi ngapain juga pake ikutan memviralkan postingan kayak gitu ya.

      Betul Mbak perceraian ya tandanya jodohnya sudah selesai bukan berarti hidup yang selesai! 🙂 Terima kasih sudah mampir dan sharing ya Mbak.

  2. March 7, 2018 / 4:25 pm

    eh Yen, layoutnya beda ya blognya? fresh bgt 🙂

    keknya krn cewe pada dasarnya punya jiwa kompetitor kali ya, jd yg kena sasaran si rivalnya itu alias ceweknya, emang lebih fair gaplok dua2nya 🙂

    • Maureen
      Author
      March 7, 2018 / 4:40 pm

      Hahaha iya abis ganti ‘baju’ nih Feb. Thank you ya.

      Ini yang abis-abisan dibully yang perempuan sampe dah punya label baru ‘pelakor’ sementara yang laki adem-ayem aja bebas gitu hahaha. Edan emang.

  3. March 7, 2018 / 4:53 pm

    Nice insight mbak :))

    Aku juga suka gerah kalo baca komen2 para wanita di status tentang pelakor, pada sadis banget :))

    Konon katanya sih mbak, secara psikologis emang lebih mudah untuk marah daripada sedih, ngerasa lebih puas dan terlampiaskan kali yah. Aku juga gak terlalu paham sih sebenernya.

    Tapi setuju banget tuh, pas kasus bu dendy yang nge-heits ituh sementara dua korban cakar-cakaran pak Dendy-nya santey aja kayak di pantey, kezeeeeel!

  4. March 7, 2018 / 8:50 pm

    Sebetulnya yang kita liat di Internet itu cuma luarnya aja.
    Tapi orang orang udah berkomentar yang macem macem seakan tahu segalanya.
    Rakyat Indo belum pada bijak nih pake Internet heuheu

  5. March 8, 2018 / 9:14 am

    Can’t agree more, kita tinggal di negara dengan budaya “blame the women” ,pria selingkuh,salahin istrinya.Diperkosa,salahin ceweknya. Jujur saya udah enek sama berita pelakor ini,kayanya tiap hari adaa aja. Harusnya juga jangan cuma kampanye “ganyang pelakor” tapi juga “ganyang pria pria kecentilan yg tebar pesona sana sini”

  6. March 8, 2018 / 9:38 am

    Free will yah, agreed. Di keluarga besarku kebetulan ada kasus serupa. Awalnya sama sih mbak, menyalahkan perempuan dan memaklumi lelaki. Ternyata gak sesederhana itu. Menurut seorang psikolog, perselingkuhan adalah masalah si pelaku selingkuh, bukan yg diselingkuhi. Menurut yang lain lagi, perebut pasangan orang sebenarnya mencuri seorang pencuri. Siapapun yg salah, kita gak pernah tahu detailnya. Ternyata, aku nulis juga soal ini, bahwa varian perselingkuhan itu gak terbatas itu2 aja. Banyaaak… Eh panjang jadinya, nice insight

  7. March 8, 2018 / 10:27 am

    Laki laki mestinya kena hukuman sosial juga lah ya bukan hanya pelakor

  8. resa
    May 21, 2018 / 6:42 am

    agreee
    sebenernya kita ga pernah bisa memilih peran dlm idup. mau itu jadi sang istri, jd sang suami, ato pun jadi pelakor. coz semua kejadian dlm hidup, itu udh jalan dr Tuhan. jadi kita sm sekali ga punya hak utk mnyalahkan siapa pun.
    Tuhan yg punya cerita,
    dan skenario Tuhan itu baik, tdk pernah yg buruk.
    tinggal kita belajar memaknai arti dr skenario Tuhan ini. misal :

    *buat sang suami
    mungkin ini cara Tuhan utk mpertemukan mu dgn kebahagiaan lain (walo dengan cara yang kurang baik, tetapi memang ini sudah jalan dr Tuhan)
    & pada akhirnya Tuhan akn mngajari mu ttg arti syukur dgn apa pun yg telah km miliki (nobody’s perfect, dude!)

    *buat pelakor
    klo bisa memilih, mungkin mereka sangat mnginginkan jalan hidup yg normal, tetapi mau gmn lagi, coz ini sudah jalan dari Tuhan utk menemukan kebahagiaan nya.
    dan Tuhan pun telah mengajarkan nya utk jd pribadi yg tidak pernah mencaci/mjudge org lain, krna dr sini dia tau bgmn perih nya di caci.

    *buat sang istri
    Tuhan menyayangi mu darlin’,, Tuhan sedang mengajarimu’, to become a better person, yg tidak akan pernah menyakiti org lain, krna skr kamu sudah tau bgmn perih nya di sakiti.
    bersyukurlah krna ini cara Tuhan utk membuat mu lepas dari org yg tidak tepat buat hidupmu, kmudian mbangun mu mnjadi pribadi yg lebih kuat & hebat,, like u… kak maureen

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.