Surat Terbuka Untuk Istri Mantan Suamiku

[disclaim]For the English version of this post, please click here.[/disclaim]

Dear istri mantan suamiku,

Surat Terbuka Untuk Istri Mantan Suamiku

Sebelumnya saya minta maaf pernah membencimu.

Dear istri mantan suamiku,

Setelah ngelewatin banyak banget perjalanan soul-searching, menghadapi masa lalu saya, hal-hal yang mungkin nggak pernah kamu rasain, saya akhirnya menemukan kedamaian itu. Saya juga menemukan cinta yang terbaik buat saya. Dengan seorang laki-laki yang mencintai saya dengan tulus dan mencintai anak saya seperti anaknya sendiri.

Kebencian ke kamu sudah lama pudar bersama dengan growing up yang harus saya lakukan. Dendam juga sudah tidak ada.

Hubungan saya dengan Bapak anak saya juga sudah sangat membaik sejak beberapa tahun belakangan ini. Kita cukup friendly satu sama lain. Malah kita bisa ngebahas mengenai hubungan saya dan dia pun ‘merestui’nya. Saya sudah bukan lagi orang yang perlu kamu takutin.

Waktu saya pindah ke Bali dengan harapan mengejar karir baru di sana dan saya harus ninggalin si bocah di bawah pengawasan bapaknya dan kamu, saya minta loh ke suami kamu supaya kamu add saya di BBM supaya komunikasi kita lebih gampang apalagi kalo ada hal penting yang sifatnya darurat. Tapi nyatanya sampai hari ini kamu belum juga nge-add saya.

Yah, siapa juga sih yang mau nge-add mantan bini?

Mungkin susah untuk dimengerti tapi, you and I are stuck together. Selama kamu masih menikah dengan mantan suami yang adalah Bapak anak saya, yah kamu dan saya masih saling terkait. Kamu ibu tiri anak saya. Kita nggak perlu juga jadi BFF dan saya yakin kok kamu mungkin lebih memilih untuk jauh-jauh dari saya. Tapi yah sekali lagi perlu saya ingetin, kamu tuh ibu tiri anak saya. Kamu yang akan ikutan mengawasi si bocah kalau dia lagi nginep pas weekend atau pas liburan. Anak saya ini saya percayakan di bawah supervisi kamu.

Setidaknya kita bisa sopan satu sama lain, ya kan?

Terus-terusan menghindari saya rasanya ya nggak ada gunanya juga. Walaupun saya sampe saat ini belum pernah ketemu kamu tapi setelah hampir 6 tahun, saya udah bisa menerima fakta bahwa kamu adalah bagian dari Bapaknya anak saya. Sama seperti tunangan saya bakalan jadi Bapak tiri untuk si bocah. Sebenernya, saya nulis ini untuk bilang terima kasih sama kamu.

Terima kasih sudah menyanyangi Bapaknya anak saya dengan cara yang nggak bisa saya berikan. Saya pengen kok liat dia bahagia dan dengan kamu sepertinya si Bapak Mantan kelihatan bahagia. Kamu bisa jadi seseorang yang dia butuhkan, yang nggak bisa saya penuhin. Diri saya saat itu dan saat ini bukan yang terbaik buat dia. Jodoh dia dan saya sudah berakhir. Seperti saya juga berterima kasih karena dia sudah melepaskan saya, saya malah jadi menemukan jati diri saya yang sebenernya. Saya jadi bertumbuh secara spiritual dan batin yang akhirnya mengantarkan saya untuk menemukan jodoh saya yang sesungguhnya. So, thank you…dari lubuk hati yang terdalam…terima kasih.

Saya nggak lantas ngarep kita bisa deket banget dan nyalon bareng. Nggak lah. Tapi paling nggak gimana kalau kita bisa membuka lembaran baru (mumpung masih suasana Tahun Baru juga kan yak).

Semua yang sudah lewat yah sudah jadi sejarah hidup saya dan hidup kamu. Udah nggak perlu diungkit-ungkit sebenernya. Tapi karena kita sesama ibu, mungkin sudah waktunya kita mengesampingkan ego masing-masing. Saya bersyukur kok buat semua yang sudah terjadi di hidup saya. Perceraian saya juga termasuk bagian yang saya syukuri.

Dear istri mantan suamiku, saya berharap kita bisa menjalin hubungan yang lebih baik lagi from this moment forward.

Salam,
Mantan istri suami kamu yang juga ibu kandung anak tiri kamu.

Comments

comments

Follow:
Maureen

Lifestyle and travel blogger, founder of Single Moms Indonesia on a quest of finding joy in everyday life and living life to the fullest with kindness, compassion, grace and a bit of sass.

Find me on: Twitter | Facebook

Share:

30 Comments

  1. January 11, 2016 / 6:16 pm

    Mbak berbesar hati bangt ya..biasanya kl ‘duri’ itu biasanya disumpahin orang kena karma hheheh

    • Maureen
      Author
      January 14, 2016 / 3:23 pm

      Makasih Turiscantik 🙂

  2. January 11, 2016 / 6:30 pm

    Semoga si istri mantan suami baca ya Mak. Semoga hubungan kalian bisa menjadi hangat setelah ini. Aamiin.

    • Maureen
      Author
      January 14, 2016 / 3:25 pm

      Amin, terima kasih doanya Mak. Semoga yah hubungan kami bisa membaik kedepannya.

  3. January 11, 2016 / 6:31 pm

    aku aja sampe skr ga pernah berhubungan lg ama istri mantan suami :D.. tp mungkin itu krn kita g ada anak yg harus diurus bersama… jd buatku, masa lalu udhlah, dilupain aja… ga perlu ada komunikasi dan hubungan apa2 lagi 🙂
    fanny fristhika nila recently posted..Oleh: Fanny Fristhika NilaMy Profile

    • Maureen
      Author
      January 14, 2016 / 3:27 pm

      Kalau bercerai tanpa anak ya memang lebih mudah yah mak jadi nggak perlu ada urusan lagi. Beda kasusnya kalau ada anak 🙂

  4. January 11, 2016 / 6:37 pm

    Mbaaaaa…. aku jadi berkaca, aku ini belum bisa berdamai sm diri sndiri mengenai istri baru mantan, tapi kalau ketemu ya berusaha biasa aja sih. klo di socmed lbh baik ngga bersentuhan. tapi semoga segera bisa. aamiin
    Noe recently posted..Beda, Boleh kan?My Profile

    • Maureen
      Author
      January 14, 2016 / 3:30 pm

      Peluk dirimu sayangkuh! Semuanya butuh waktu kok, sabar aja dan ridho ya 🙂 Amin amin

  5. January 11, 2016 / 7:31 pm

    Salut sama kebesaran hati mba deh. Semoga si istri baru mantan bisa bersikap dewasa ya, menempatkma sesuatu pada porsinya
    Diah Woro Susanti recently posted..Ibu Pelit!!!My Profile

  6. January 11, 2016 / 7:36 pm

    Waa.. semoga sang istri disana baca yah mbak. Iya bner bgt, demi kebaikan si anak jg kan ya mbak..

  7. January 11, 2016 / 8:26 pm

    Salut bisa sebegitu mengenyampingkan ego demi anak. Para ibu lainnya harus mencontek sikapnya mba maureen nih

  8. January 11, 2016 / 8:36 pm

    Mba… speechless akuh.. belajar bijak dan lapang itu ga mudah and you did it.. kamu luar biasa mba..

  9. January 11, 2016 / 8:51 pm

    6 tahun bukan waktu yg singkat buat bisa berdamai dgn keadaan ya. Tetep semangat demi anak 😀

  10. January 11, 2016 / 9:06 pm

    Mbaa, hebaaat. Teruslah berlapang dada, dan berbesar hati. Bukan hanya demi anak-anak ya mba. Terlebih untuk kebaikan mba sendiri ya. Aku salut, karena itu tak mudah.
    Semangat mba, salam
    Peluk mba Maureeen…

  11. January 11, 2016 / 9:41 pm

    Sama banget sama kisah ku tapi si perempuan yg dulu ngerebut mantan suami kena karmanya dan mantan suami pacaran lagi kemudian mereka bercerai.

    Sakit memang ,,apalagi anak2 saya pada saat itu masih bayi dan balita.
    Tapi saya bersyukur dwngan perceraian saya bisa lebih mengenal dunia lebih luas .

    Intinya itu ketika kita di dzalimi kita harus mendekatkan diri dengan maha kuasa ,ikhlas terutama akan takdir dan tenang aja berjalannya waktu semua rasa sakit akan hilang.

  12. January 11, 2016 / 10:12 pm

    halo mbaa.. salam kenal.. ga kebayang deh nanti kalau saya ada di posisi mba..
    oia, saya langsung join grup di fb nya hihi.. 😀

  13. January 11, 2016 / 10:48 pm

    Saya ya Mbak, males tuh hubungin mantan pacar

    mbak keren ih

  14. January 11, 2016 / 11:25 pm

    Terima kasih sudah menuliskan ini… salut banget untuk ketegaran mba. Semoga hasilnya baik untuk semua ya…

  15. January 11, 2016 / 11:43 pm

    Masih suka heran dengan keluarga yg nggak merasa perlu berbagi pin bb, semoga hubungan keluarga nya terus membaik ya mak..

  16. January 12, 2016 / 9:19 am

    aku kok jadi sedih ya. ngebayangin kl aku mesti divorced sama suami dan dia punya istri baru. pasti emang butuh waktu ya untuk nerima semuanya.. Aku harap gunung es gunung es yang ada bisa segera mencair ya mbak.. untuk kebaikan anak-anank juga ya, dan emang semuanya butuh waktu sih ya.. yang paling penting si ibu sambung baik dan sayang juga ya sama anak kita.. mungkin memang untuk mencapai hubungan ashanty dan KD snggak gampang ya mbak.. Hehe. Yang penting sekarang semuanya udah sama-sama bahagia deh.. Salam kenal ya mbak 🙂

  17. January 12, 2016 / 10:03 am

    Kalau aku di pihak mba, aku gak bisa berusaha baik-baik kayaknya hehehhee… Memaafkan pasti memaafkan, tapi bukan untuk berinteraksi lagi. Kalau bertemu ya, biasa aja sikapnya, tapi bukan untuk beramah-ramah. Hehehehe… Aku juga ngalamin, tapi diposisi anak.

  18. January 12, 2016 / 1:44 pm

    hanya bisa bilang, salut ama mbak…

  19. January 12, 2016 / 2:14 pm

    Nggak pernah tahu gimana rasanya jadi dirimu, tapi aku yakin kalian suatu saat bisa berkomunikasi dengan baik. Kan katanya semua akan indah pada waktunya. 😀

  20. January 12, 2016 / 2:19 pm

    all the best for you Mbak Maureen. This is so inspiring 🙂

  21. January 12, 2016 / 2:24 pm

    Mbak.. Semoga dibaca sama beliau itu yah mbak.. Semoga ada berita baik dlm wkt dekat 🙂

  22. January 14, 2016 / 7:48 am

    Salut mbaaa…..:) be brave whatever it takes….

  23. Vira
    August 19, 2017 / 11:56 am

    Halo mba..
    Saya anggoya baru SMI.
    saya juga baru nemu blog ini #gagaol
    Boleh saya tanya, kenapa anaknya yg super ganteng itu hak asuhnya ga jatuh ke mbak?
    Ga bermaksud kurang ajar tp saya bner2 pgn tau. Mba kliatannya cukup mapan utk mengasuh sendiri. Feel free klo dirasa pertanyaan saya terlalu private

    Salam kenal,
    Vira

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.