Nggak Kebelet Kawin

Wedding Rings

Udah jangan lama-lama!

Kapan kawin?

Kenapa di tunda-tunda kalau sudah cocok?

Hadeuh yah kalimat model begini sering banget gw denger belakangan ini. Ya dari kenalan, teman sampai keluarga.

Gw maklum maksudnya baik kan yah tapi lama-lama kok jadi sedikit annoying rasanya?

Nggak segampang itu untuk mutusin untuk kawin  nikah lagi apalagi untuk yang kedua kalinya. Pacar gw (btw, ini pake istilah pacar atau boyfriend rasanya aneh banget deh apa karena faktor umur?) dulu juga pernah gagal dalam berumah tangga bedanya dia belum punya anak.

Kalau soal kecocokan, gw dan Dan udah cocok banget. He is amazing and we are very compatible in a lot of ways. Tapi kita berdua juga sadar untuk membangun rumah tangga itu nggak hanya modal kecocokan aja. Walaupun kita sudah pacaran lebih dari setahun, kita nggak mau buru-buru nikah. Bukan karena kita masih punya keraguan atau trauma atau apa lah. No! It’s a matter of the right time and planning.

Buru-buru nikah karena modal cinta sih gampang banget yah. Been there, done that!Pernikahan gw yang pertama soalnya juga terlalu cepat. Super kilat khusus! Kenal dengan mantan suami kurang dari setahun sudah berani nikah. Nekad plus lugu banget gw. Tapi di saat keriaan itu habis, di saat debar-debarnya bubar kalo hubungan itu nggak kuat yah jadinya hambar lama-lama hancur.

Makanya gw dan Dan sama-sama lebih santai. We are madly deeply in love with each other, no doubt about it! Tapi kita juga sadar kita masih perlu spending time lebih banyak lagi, long distance nggak gampang pula kan. Walaupun Dan dan anak gw  sudah deket banget tapi tetep aja banyak hal yang harus kita pertimbangkan untuk masa depan. Dari urusan nanti mau tinggal di mana, soal karir dia, karir gw, sekolah anak, nggak segampang kawin lari ya cyin!

Buat gw walopun jarak jauh begini kadang bikin mo garuk aspal sangking kangennya tapi gw justru menikmati masa kangen-kangenan trus serunya ketemuan lagi, serunya countdown sampai hari H kita ketemuan lagi. Gw juga nggak ngeraguin Dan, nggak curiga atau merasa dia belum siap. Justru gw terharu banget karena dia bilang, dia nggak mau buru-buru karena dia pengen ngasih gw dan Alex yang terbaik. Dia mau nunjukin ke orang tua gw kalo dia akan menjadi anak mantu yang bertanggung jawab.Huge responsibility to marry someone with a child!

Kalo dulu gw ‘kawin lari’ alias nikah buru-buru di negara orang, tanpa ada satu pun pihak keluarga gw yang dateng, nggak di pestain, nggak seperti impian gw lah pokoknya, this time we want to do things the right way. Kita sudah sepakat bakalan nikah tapi detailnya seperti apa kita juga belum tau yang jelas dua keluarga besar kita bakalan join the wedding.

I want to give you the wedding you deserves to have, M.”

Gimana gak makin cinta gw?

So, ya udah lah yah santai aja toh kita juga udah mantap satu sama lain.

Photo: Stock Photo 

Comments

comments

If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future blog posts deliver straight to your inbox. Komentar dengan Bahasa Indonesia juga boleh loh jangan malu-malu ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment *






CommentLuv badge