Menjelaskan Perceraian Pada Anak

Mommy, kenapa Mommy cerai sama Daddy?” Dia bertanya pelan sambil duduk di tempat tidurnya.

Saya tarik napas dalam sambil mengamati wajah polos di depan saya itu. Mata coklatnya kelihatan sangat serius.

Pikiran saya melayang mengingat gimana beratnya saat saya harus menjelaskan perceraian supaya bisa dimengerti pikiran kecilnya hampir 5 tahun yang lalu. Waktu itu saya harus ngasih tau kalau kita nggak akan pulang lagi ke apartemen di mana kita dulu tinggal.

Malam itu dia nangis dipelukan saya minta pulang. Dia baru berumur 3 tahun lebih sedikit waktu saya memutuskan untuk mengakhiri pernikahan saya dan bapaknya.

Pelan-pelan, saya coba jelaskan konsep bercerai itu apa dengan bahasa yang bisa dia mengerti sambil terus meyakinkan kalau saya dan bapaknya tetap sayang sama dia.

Waktu acara lulusan TK di tahun 2013, bapaknya nyempetin datang ke gedung tempat acara. Alex yang mungkin bingung dan sedih malah nangis sejadi-jadinya waktu giliran mau foto bareng saya. Setelah ‘insiden’ itu, saya coba untuk ngejelasin konsep perceraian dengan sedikit lebih berat. Saya jelasin kalau sekarang Alex beruntung punya 2 rumah, nggak semua orang seberuntung kita. Sebisa mungkin saya coba cari sisi positifnya. Untuk sesaat penjelasan itu cukup memuaskan rasa penasarannya.

Pertanyaan Makin Berat

Questions

Saat saya mulai ngenalin Alex dengan Dan dan karena umurnya juga makin gede, pertanyaan-pertanyaan bocah ini juga mulai lebih details. Normal sih menurut saya cuman kadang saya juga masih harus putar otak untuk ngasih jawaban terbaik.

Pernah bocah ini bilang “Kata Daddy aku hanya punya 1 Daddy dan 1 Mommy.

Saya jelasin kalau emang omongan Daddy-nya itu bener kok. Oom Dan bukan untuk ngegantiin Daddy-nya dan Oom Dan ini sayang sama Alex seperti dia sayang ke anak sendiri.

Ini makanya saya tuh selalu minta pihak keluarga jangan pernah ngejelek-jelekin si mantan apalagi di depan anak. Sejelek apapun toh dia tetep bapaknya kan? Untungnya keluarga juga udah ngerti soal ini walaupun saya tau pasti nggak gampang untuk mereka.

Kenapa Mommy dan Daddy cerai?

Sini Alex duduk sama Mommy…” si bocah duduk deket banget. Badannya nempel dan rasanya pengen saya pelukin kenceng-kenceng biar dia bisa ngerasain gimana sayangnya emaknya ini sama dia. Supaya dia tau kalau perceraian orangtuanya bukan karena dia.

Kadang-kadang orang yang sudah nikah jadi sadar kalau mereka lebih bahagia sendiri and sometimes things just doesn’t work out. Bukan berarti Mommy salah nikah dengan Daddy. No! Dari pernikahan itu kita punya kamu and you are not a mistake. Kamu itu berkat banget buat Mommy dan Daddy. Sekarang Mommy dan Daddy sudah bahagia dengan hidup masing-masing.

Saya berhenti ngomong dan berharap jiwa kecil itu bisa mengerti apa yang saya jelasin.

Dan si bocah itu pun nangis. Dia menangis sejadi-jadinya. Hati saya hancur berantakan.

Dia menggulung badannya dan menangis di atas pangkuan saya. Saya bisa ngerasain kekecewaan dan sakitnya. I wish I could protect him from the pain and the confusions.

Nggak pa-pa kok kamu sedih Alex. It’s normal to feel that way.” Pelan-pelan saya usap kepalanya dan saya biarin dia nangis.

Alex tau kan Mommy seneng banget sama Oom Dan? Sebelum ketemu Oom Dan juga Mommy udah seneng kok.” mata coklat yang masih penuh air mata itu ngeliatin saya dengan tajam. “Kamu tau kan Mommy dan Oom Dan udah tunangan itu artinya kita akan nikah.

Dia ngangguk.

Daddy juga udah bahagia dengan keluarga barunya. Adek kamu itu lucu banget loh!” Saya udah ketemu dengan adik tiri Alex ini yang umurnya baru dua tahun.

Iya tapi dia suka mukulin aku!” Nah si mantan anak satu-satunya ini ngambek lagi. Saya harus ngingetin lagi kalau si adek itu cuman mau ngajakin dia main.

love

Semalem saya BBM-an sama mantan suami. Kita ngomongin rencana ulang tahun Alex. Karena tahun ini jatahnya si Bapak ngerayain bareng anaknya. Kita emang punya kesepakatan bergantian ngerayain ulang tahun dan hari raya.

Ya trus saya tanya aja “Btw, Alex udah pernah nanya belum kenapa kita cerai? Dia nanya kmaren waktu habis nginep di tempat kamu terakhir.

No, belum. Tapi pasti dia bakalan nanya.

Saya ceritain semuanya dan saya bilang sepertinya Alex cuman berusaha untuk mengerti kenapa orangtuanya cerai. Kenapa kita nggak seperti keluarga ‘normal’ lainnya?

Iya kita harus pastiin kalau dia tau kita pisah bukan karena salah dia. Kadang-kadang anak nyalahin diri mereka sendiri.” kata si mantan.

Mungkin juga pelajaran di sekolah soal keluarga yang utuh bikin dia jadi merasa beda dengan teman-temannya.” Saya ceritain gimana saya lihat ada beberapa pelajaran dari sekolah yang membahas mengenai keluarga.

Iya bisa jadi.”

Mungkin dia juga agak khawatir karena saya belum nikah lagi. Dia sering banget nanya kapan saya dan Dan bakalan nikah.

Yes, he does. Dia pernah bilang juga soal itu. Dia cuman mau mastiin semua orang yang dia sayang itu bahagia.

 “Dia nanya apa Mommy dan Dan bakalan nikah. I said yes because they love each other and happy. And I am happy for Mommy.

Saya terharu banget baca pesan si mantan itu, air mata saya mengalir. Saya juga pernah bilang hal yang sama ke Alex, kalo saya ikut bahagia karena Bapaknya sudah punya keluarga baru. Si bocah ini pasti hanya pengen mastiin kalo emaknya baik-baik aja dan nggak bakalan sendirian terus.

Yes, I’m sure he just wants you to be happy and make sure it’s ok with me.” Si mantan nambahin.

Walaupun sebenernya nggak perlu juga sih restu dari dia karena toh kita udah resmi cerai tapi ngedenger dia bilang dia ikut bahagia bikin saya terharu banget. Hubungan saya dan mantan ini sudah sangat baik belakangan ini.

Kita lanjut ngebahas soal ini dan kita sepakat kalau Alex tuh hanya berusaha untuk lebih mengerti konsep dari perceraian dan bagaimana orangtuanya bisa ngelanjutin hidup masing-masing dengan bahagia.

Yang namanya bercerai itu nggak pernah gampang. Co-parenting itu juga susah tapi itu usaha kita untuk sama-sama ngebesarin dan ngedidik anak dengan baik walaupun kita udah pisah.

Saya cuman bisa berharap suatu hari nanti anak kita ini bakalan mengerti walopun orangtuanya cerai tapi dia sangat disayangi dan dia punya orang tua extra yang sayang sama dia. Dia punya dua keluarga.

 Picture credit: John Hain from Pixabay

Comments

comments

If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future blog posts deliver straight to your inbox. Komentar dengan Bahasa Indonesia juga boleh loh jangan malu-malu ya.

29 Comments on Menjelaskan Perceraian Pada Anak

  1. irniis
    December 5, 2014 at 9:45 pm (3 years ago)

    in sha Allah alex akan paham yah mak. punya orang tua yang bisa open mind meski sudah bercerai. proud of you mak

    Reply
    • Maureen
      December 6, 2014 at 8:50 am (3 years ago)

      Amin ya mak semoga dengan bertambahnya umur dia akan semakin ngerti. Makasih banyak mak.

      Reply
    • Maureen
      December 6, 2014 at 8:51 am (3 years ago)

      Iya bener mbak sepertinya emang dia pengen emaknya cepet-cepet merit hihihihi. Amin makasih banyak ya mbak.

      Reply
  2. Elisa Koraag
    December 6, 2014 at 1:04 am (3 years ago)

    Kebayang susah hatinya kamu. tapi anak memerlukan informasi yang jelas. Membicarakan adalah salah satu upaya mengatasi rasa sakit itu. Tidak ada yang sempurna tapi selalulah berbuat yang terbaik bagi Alex. Proud of you

    Reply
    • Maureen
      December 6, 2014 at 8:53 am (3 years ago)

      Iya bener mbak, tadinya saya sempet mikir ah mungkin anak nggak perlu tau yah kenapa orangtuanya cerai tapi kok ya rasanya nggak adil juga. Kalau saya tutupin terus malah takutnya dia jadi salah pengertian dan malah menyalahkan diri sendiri. Bener banget mbak dengan membicarakan malah saya jadi mengerti juga perasaan anak. Thank you ya mbak.

      Reply
    • Maureen
      December 6, 2014 at 8:57 am (3 years ago)

      Iya Feb nyong satu ini emang sensitif dan care banget sama semua orang. Thank you Tante sayang.

      Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:00 pm (3 years ago)

      Amin. Makasih ya Mbak 🙂

      Reply
  3. rizqa
    December 6, 2014 at 6:51 am (3 years ago)

    Bacanya terharu mba..
    Cara menjelaskannya bagus banget
    Ga semua bisa jelasin ke anak seperti ini, kakaku malah saling menjelekkan mantan jd anak2nya pd bingung. Kasian banget jadinya

    Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:05 pm (3 years ago)

      Mba Rizqa, semoga kakaknya dan mantan bisa sama-sama menekan emosi masing-masing yah supaya anak-anak nggak jadi trauma. Emang butuh waktu untuk bisa menekan ego tapi pasti bisa kok mba soalnya aku juga orangnya emosian hehehe. Aku ikut prihatin mba. Makasih udah mampir mba.

      Reply
  4. Yeye
    December 6, 2014 at 7:27 am (3 years ago)

    *brebes mili* semoga Alex bisa cpt mengerti wlopun mommy dan daddy nya pisah tp kasih sayang mom and dad ga berkurang buat Alex 🙂
    Yeye recently posted..Belajar dari Bibi..My Profile

    Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:06 pm (3 years ago)

      Amin, makasih mba Yeye! 😀

      Reply
  5. momtraveler
    December 6, 2014 at 8:46 am (3 years ago)

    Duuhh kebayang pas Alex nangis itu pasti hatimu remuk ya mak. Semoga skr Alex udah mengerti n bisa menerima keadaan ni ya mak

    Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:09 pm (3 years ago)

      Remuk banget mak rasanya mending kita yang sakit kan yah daripada anak tapi namanya hidup aku nggak bisa ngelindungin dia dari kesedihan selamanya. Makasih banget ya mak komennya.

      Reply
  6. oRiN
    December 6, 2014 at 2:35 pm (3 years ago)

    salut dengan cara menjelaskannya… semoga hubungan mbak dan mantan yang tetap berteman juga bisa modal yang baik untuk perkembangan emosi Alex… tidak semua anak yang ibu dan bapaknya bercerai seberuntung Alex 🙂

    Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:10 pm (3 years ago)

      Makasih banget mba. Kita berdua juga masih proses belajar sebenernya. Belajar gimana memberikan yang terbaik untuk anak walaupun sudah pisah. 🙂

      Reply
  7. wening
    December 6, 2014 at 6:35 pm (3 years ago)

    jadi mimbik-mimbik mbacanya…
    keren banget jadi mommy yang bisa setegar itu njelasin ke Alex,
    semoga Alex semakin paham krn bener kata mas mantan (hihi) sebenarnya Alex mungkin memastikan semuanya bahagia 🙂
    wening recently posted..Berkat Ary Sugihandrini sang PenipuMy Profile

    Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:14 pm (3 years ago)

      Makasih banyak ya mbak. Iya mas mantan emang bener hihihihi Alex cuman mo mastiin walaupun emaknya belum nikah lagi tapi emaknya hepi-hepi aja 😀

      Reply
  8. widhie
    December 6, 2014 at 7:48 pm (3 years ago)

    sedih bacanya mba…mudah – mudahan alex bisa paham ya…alex sayang banget ya sama mommynya…pengin peyuk alex..

    Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:15 pm (3 years ago)

      Amin makasih banyak mba iya Alex emang deket banget sama aku hehehe kadang terlalu lengket. Alex ngirim peluk balik ya 🙂

      Reply
  9. lathifah
    December 7, 2014 at 4:36 am (3 years ago)

    ngebayangin gmn bingungnya menghadapi anak seumuran itu. emang yg penting komunikasi yah mak, jd anak tdk kehilangan. apapun yg terjadi sm ortu, anak ttep punya satu ayah, satu ibu yg mencintai, dan keluarga baru yg cinta dia juga 🙂

    Reply
    • Maureen
      December 19, 2014 at 1:17 pm (3 years ago)

      Iya mbak apalagi rasa pengen taunya makin gede. Mungkin nanti kalau udah lebih gedean pertanyaan-pertanyaannya bisa jadi lebih dalem lagi dan lebih bikin emaknya puter otak hihihihi. Iya menurut saya penting banget anak dilibatkan supaya mereka nggak bingung. Makasih ya mak 🙂

      Reply
  10. Arifah Abdul Majid (@arifah_feibiii)
    December 7, 2014 at 10:02 pm (3 years ago)

    Saya ikut terharu baca kalimat mantan mbak 🙂 Hubungan saya dengan mantan suami saat ini belum sebaik itu, meski kita udah 3 tahun cerai. Tp tentu saya berharap semua akan jauh lebih baik kedepannya. Anak saya baru 3 tahunan, belum pernah ada pertanyaan apapun soal orangtuanya, tapi saya juga harus siap2 nih utk situasi seperti yg mbak alami, di mana anak ingin tau banget apa yg terjadi dgn ortunya.
    Arifah Abdul Majid (@arifah_feibiii) recently posted..Bangun Pagi dan Awali Hari Dengan Aktivitas PositifMy Profile

    Reply
    • Maureen
      December 16, 2014 at 8:30 am (3 years ago)

      Makasih banyak mbak Arifah. Aku ikut mendoakan semoga hubungan mbak dengan mantan suami bisa cepet baik demi anak juga ya. Emang butuh waktu, kesabaran dan butuh saling meninggalkan ego karena semuanya juga kembali kepada kepentingan anak. Iya pasti ada waktunya anak akan nanya dan saya pikir mereka berhak tau dan diberikan penjelasan tanpa mereka perlu tau details penyebab orang tuanya cerai. Kirim peluk buat dirimu dan si kecil ya mbak.

      Reply
  11. ohdearria
    December 8, 2014 at 9:04 am (3 years ago)

    Yen, Alex is very mature ya for his age, and also sensitive. You’re doing a good job though! Bless both of you
    ohdearria recently posted..this, that, and festive seasonMy Profile

    Reply
    • Maureen
      December 16, 2014 at 8:28 am (3 years ago)

      He is very sensitive Ria, he picks up on my vibe so easily. Thank you, girl for your kind words!

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment *






CommentLuv badge