Cerita Bocah-Bocah

Sejak saya menjadi Mama Tua (dalam tradisi Manado, anak sulung cewek dari keluarga yang punya ponakan akan manggil si Tante Mama Tua) bulan November tahun lalu, hati saya rasanya berbunga-bunga banget.

Ya iya lah, namanya juga pertama kalinya punya ponakan.

Dinamika di rumah juga jadi berubah sejak nona kecil ini lahir. Kok bisa? Kalau sebelumnya Alex menduduki tahta sebagai cucu pertama dan cucu satu-satunya selama hampir 7 tahun, sejak Letisya lahir dia harus belajar jadi kakak. Otomatis namanya bayi kan pasti jadi pusat perhatian semua anggota keluarga. Untungnya Alex nggak kelihatan cemburu walaupun dia juga masih belajar gimana caranya berbagi. Dia kadang juga masih bingung harus main gimana dengan si adik bayi.

Alex memang anak saya satu-satunya, tapi Alex punya 2 abang tiri dari pernikahan pertama bapaknya. Sayangnya mereka udah lama banget nggak ketemuan. Terakhir ketemu dengan abang yang paling tua di tahun 2009 waktu kita terakhir main ke rumah neneknya di Florida, si abang bela-belain nyetir jauh dari Alabama untuk ketemu adeknya yang waktu itu baru mau 2 tahun umurnya. Bedanya jauh yah sampai-sampai waktu mereka jalan bareng, ada orang yang mikir itu anak si abang.

Bareng Abang No. 1

Dengan abang yang nomor 2, Alex dulu deket banget karena si abang nomor 2 ini tinggal dengan kita  sejak Alex belum lahir. Malah salah satu kata pertama Alex tuh nama si abang. Yang unik abang-adik ini ulang tahunnya di tanggal yang sama, 7 Desember.

Dengan Abang No.2

Karena jarak dan kondisi Alex jadinya terbiasa hidup sebagai anak ngngnya si nenek udah agak sadar kalau terlalu manjain cucu juga nggak bagus walaupun kadang-kadang nenek masih nggak tegaan juga.

Sejak Letisya lahir Alex sudah sayang juga sama sepupunya ini tapi karena dia nggak  terbiasa dengan bayi kadang Alex masih harus diingetin kalau nggak boleh terlalu rough mainnya karena adeknya bayi. Pelan-pelan Alex juga kita ajarin untuk banyak mengalah karena dia lebih tua.

Punya anak perempuan itu seru banget yah! Bisa puas didandanin loh nggak seperti anak cowok yang modelnya gitu-gitu aja. Kalau nggak kotak-kotak ya paling mobil-mobilan. Sementara printilan anak cewek itu ya ampun bisa bikin bangkrut! Semuanya imut-imut dan lucu

Letisya umurnya sudah setahun lebih sedikit dan keliatan banget bonding dia sama Alex kenceng banget. Waktu kita ke Makassar bulan October kemarin, mereka tidur bareng satu tempat tidur. Awalnya sih saya sempet takut juga karena Alex tidurnya juga suka ala karate kid. Tapi ipar saya untungnya sabar dan bilang nggak apa-apa kok mereka tidur berdua, sementara saya dan Ibu saya di kamar terpisah.Cousins

Gara-gara trip ke Makassar bocah-bocah ini jadi makin lengket. Yang kecil girang banget kalo liat kakaknya dan kalau diajak main. Sementara si kakak juga sayang banget sama adeknya dan mau jagain si adek.

Akibat babysit si adek seharian tadi, saya jadi mikir hmmm…Alex sudah bisa jadi kakak yang baik nih. Dia dengan sabarnya mau ngebantuin saya ngambilin ini-itu untuk si adek. Saya ‘titip’ tolong jagain adeknya karena saya harus ke toilet sebentar juga sudah aman.

Bahagia rasanya ngeliat bocah-bocah ini growing up together dan akur. Semoga tetap begini sampai selamanya ya nak.

How many kid(s) do you have, dear reader? Masih pengen nambah anak nggak?

Comments

comments

If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future blog posts deliver straight to your inbox. Komentar dengan Bahasa Indonesia juga boleh loh jangan malu-malu ya.

4 Comments on Cerita Bocah-Bocah

  1. Citra
    December 19, 2014 at 11:29 pm (3 years ago)

    Ooohh..Maureen … Kalau baca cerita bocah mu ini jadi teringat dengan masa kecilku dengan banyaaakkkk sekali teman-teman dan saudara disekitarku di kampung dulu….we grew up together happily and without gadget …hahahha…
    Tapi anakku sekarang menjadikanku sebagai teman main dia satu satunya… disini gak bakalan ketemu anak lain kalau nggak ke taman..hıks.. dan gak banyak anak yang dekat dari keluarga suami dısını..semua jauh jauh…only once in while visit …
    Senang baca artikel ini 🙂
    Citra recently posted..Oliebollen recipe (Dutch Donuts)My Profile

    Reply
    • Maureen
      December 22, 2014 at 1:36 pm (3 years ago)

      Wah iya Citra beneran yah masa kecil kita-kita jaman dulu kok rasanya lebih indah daripada anak-anak sekarang. Kadang aku ngerasa guilty Alex nggak bisa ngerasain bebasnya main sendirian di luar kayak emaknya dulu. Di Jakarta nggak aman untuk ngelepas anak-anak main sendirian walaupun di sekitaran kompleks.

      Makasih ya Citra 🙂

      Reply
  2. Rina
    December 20, 2014 at 4:42 pm (3 years ago)

    Nambah anak? Nggaaaaaak!! Hahaa…jaman kecil dulu aku jadi bonekanya sepupu2ku jaraknya jauh bgt kan. We are still close until now masing2 udah pada beranak pinak 🙂

    Reply
    • Maureen
      December 20, 2014 at 5:31 pm (3 years ago)

      Hahahaha kali cewek mak 😛

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment *






CommentLuv badge